Renungan malam

Gempa bumi akhir2 ini bener2 rame ya…
Gw sampe nggak nonton berita saking malesnya (sebenernya ngeri) liat berita gempa. Bukannya gak kasian atau apalah sama korban gempa, tapi gw nggak sanggup aja.
Gw nggak sanggup ngebayangin klo gw harus ngerasain gempa lagi.

Random aja nih ya;
Kalau seandainya di mars gempa, namanya tetap earthquake atau marsquake? 😀

Next…
Awal bulan Ramadhan tahun ini banyak hal yang nggak terduga. Mulai dari gempa smp ujan tiap hari.
Masjid di deket kostan gw udah pasang tenda utk sholat teraweh berjamaah. Eh, ujan deres dari siang, menjelang Isya tendanya rubuh keberatan air dan karena emang udah miring2 kena angin.
Lucu sih karena tau sedikit yang peduli sama tenda itu…
Cuaca dingin juga mendukung orang utk tetap stay di rmh, menikmati dingin2 empuk tempat tidur dan selimut yang anget2.

Recovery tangan gw udah 90% nih..
Besok gw udah bisa hebring lagi di sekolahan. Wkwkwkwk……
Sayang sih kalo harus lepas gips yang udah banyak coretannya ini. Tapi kalo nggak dibuka juga gatel2 gitu rasanya. Bawaannya pengin ngegaruk tapi susah.
Untungnya temen2 gw, dengan sabar selalu ngebantuin gw.
Untungnya gw nggak kambuhan pengin isengin orang.
Untungnya juga gw nggak perlu susah2 lagi nyari atau masak makanan, karena sekarang deket kostan udah ada yang buka warung nasi… 😀 😀 so much WIN…!!!

Sebagai seorang non-muslim, jujur aja gw seneng ngedengerin orang2 yang tadarusan di masjid.
Tidur jadi enak, apalagi dingin2 gini. Bawaannya gak mau turun dari tempat tidur.
Kalau tiap malem kayak begini gw bisa nyaman.

Dari kecil gw emang gak terlalu di arahkan soal agama, dan gw bebas milih yg mana gw suka. Tapi gw lebih suka nggak memilih.
Hidup gw universal, kebebasan dalam berpendapat jadi modal utama gw idup sampe sekarang.
Survive di masa hidup itu tanggung jawab akhirat.
Gw percaya kalau tiap agama punya kartu truf masing2.
“Jesus died for people’s sin” itu kata orang Kristen; dosa2 mereka bisa dihapuskan kalau mereka melakukan pengakuan dosa.
Begitu juga dengan bulan Ramadhan. Orang2 Islam mencari sebanyak2nya pahala di bulan itu supaya dosa2 mereka tidak lebih berat timbangannya di hari akhir nanti.
Orang Budha dan Hindu sama2 dengan kepercayaan dengan berbuat kebaikan dan menjauhi kebatilan, seseorang bisa mendapatkan ketenangan hidup.
Dan lainnya…
Yang gw percaya, semua agama pasti mengajarkan kebaikan, tergantung orang memilihnya dan menjalaninya.
Nggak terjamin seorang Kristen yang tiap minggu ikut kebaktian dan ibadah minggu akan masuk surga jika di luar gereja dia tidak menjaga perilaku.
Nggak terjamin juga seorang muslim yang ibadah 5 waktunya getol, tapi sebenernya dia copet.
Meskipun nggak bisa juga ada kebaikan, tanpa kejahatan… 🙂

Advertisements

About BrokenInfinity8

There's no 'forever'... The infinite is already broken. View all posts by BrokenInfinity8

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: